Cegah Kerawanan, Bawaslu Halsel Awasi Langsung Tahapan Pencoklitan di Daerah Perbatasan

HEADLINE148 Dilihat
HALSEL, RAKYATKINI.COM – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel) telah mengambil langkah proaktif dalam mengawasi tahapan pencocokan dan penelitian (coklit) data Pemilih pada Pemilihan serentak tahun 2024 di daerah perbatasan.
Kecamatan Gane Timur, yang merupakan daerah perbatasan antara Kabupaten Halmahera Selatan dan Kabupaten Halmahera Tengah, menjadi fokus Bawaslu Halsel pada tahapan pencoklitan data pemilih.
Ketua Bawaslu Halsel Rais Kahar, mengatakan bahwa daerah perbatasan sering kali menjadi fokus perhatian karena memiliki potensi kerawanan yang lebih tinggi, seperti konflik kepentingan, mobilisasi pemilih, dan kecurangan data pemilih. Untuk itu, Bawaslu Halsel menekankan pentingnya integritas dan transparansi dalam setiap tahapan pemilu, terutama di daerah yang memiliki potensi kerawanan.
“Kami berkomitmen untuk menjaga kualitas dan keabsahan data pemilih di seluruh wilayah Halsel, termasuk daerah perbatasan. Pengawasan langsung yang kami lakukan adalah bagian dari upaya untuk memastikan bahwa setiap tahapan pemilu berjalan dengan baik dan tidak ada pihak yang dirugikan,” ujar Rais.
Selain pengawasan langsung, Bawaslu Halsel juga mengajak partisipasi aktif dari masyarakat untuk melaporkan jika menemukan adanya kejanggalan atau pelanggaran dalam proses coklit. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan akurasi data pemilih dan mencegah terjadinya kecurangan pada Pemilihan serentak mendatang.
Hadir pada proses coklit di daerah perbatasan tersebut, Ketua KPU Halsel Tabrid S. Talib, Ketua dan anggota Panwaslu Kecamatan Gane Timur, Ketua dan anggota PPK Gane Timur, beserta jajaran Pantarlih Desa Foya Tobaru. (Red).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *